Komunitas Breaker 100 meter Era 70-80an

shack1Bisa jadi, tidak banyak orang yang tahu bahwa di Bandung pada tahun 70 sampai awal tahun 80an pernah terbangun sebuah komunitas yang penuh dengan dinamika keakraban berbasis teknologi frekuensi radio.  Orang kebanyakan hanya tahu CB, Handy Talky, 2 meteran, radio OZ, Mara, YG, RRI, atau radio Garuda yang beken karena dongeng yang dilontarkan oleh Kang Rahmat Dipraja, dan bah jangkung, bahkan hanya tahu radio Dahlia yang pernah punya program siaran dongeng pasosore abah kabayan dengan “Si buntung jago tutugan”

Komunitas itu adalah pengguna frekuensi radio 3 MHz dengan gelombang radio 100/cepe meter.  Seringkali frekuensi ini disebut frekuensi “kolong” /underground/ karena tanpa izin secewirpun. Frekuensi yang digunakan sedikit lebih rendah dibandingkan dengan komunitas pengguna frekuensi berizin yaitu 3,5 MHz (80 meter).  Pengguna frekuensi ini sering menyebut dirinya  sebagai “barudak cepe meter”.   Call sign nya pun sesuai selera masing-masing dan terkesan seenaknya misalnya   “Depong”, “Jean Belel” , “Badjred” ,  “Komeng”  , Bejo”,   Delta Capung dan banyak lagi.   Tentu saja callsign seperti itu  tidak akan pernah menggambarkan apakah briker  senior atau bukan seperti pada callsign ORARI yang didahului YD, YC atau YB. Di ORARI sangat jelas   kasta senioritas dan ketrampilan beramatiradio dilihat dari callsignnya.  Namun di frekuensi “underground”  cepe meter inilah justru nuansa kreativitas khas Bandung terlontar.

txJika ingin berkomunikasi dengan sesama breaker, kita harus menyamakan frekuensi pemancar (TX)  kita dengan pemancar yang sudah “on air” duluan . Caranya adalah  dengan  memutar-mutar variabel condensator logam pada rangkaian osilator pemancar sampai frekuensinya  sama  (zero beat). Proses penyamaan frekuensi ini sangat membutuhkan “feeling”.   Jika frekuensinya sudah sama, maka kita tinggal tereak brik…brik !.

Tentu saja bermain dengan TX model begini membutuhkan pengalaman cukup agar bisa trampil.  Tidak seperti pesawat komunikasi CB atau 2 meter  yang tinggal  trek…trek memutar nomor chanel.   Berbeda dengan handy talky, obrolan di 100 meter bersifat terbuka dan dapat didengar oleh siapapun yang berminat mendengar, asal punya radio transistor  SW  band.  Oleh sebab itu, para pemain cepemeter terkadang suka iseng menjadikan  pemancarnya studio radio siaran liar (broadcasting) dengan memutar lagu populer sambil bercuap layaknya penyiar radio kawakan.

Komunitas cepe meter mungkin “ekslusif” karena tidak semua orang mampu berkreasi, sabar berekperimen, atau menyolder komponen elektronik agar bisa meningkatkan daya pancar dan kualitas audio pemancar (TX).  Ada nuansa lomba kemampuan terselubung dalam proses ini, tapi justru inilah kekuatan komunitas cepe meter menjadi lebih mengasikkan.  Dorongan untuk terus belajar teknologi radio pada sesama anggota komunitas dan berekperimen menjadi sebuah candu yang membuat cepemeter sulit ditinggalkan.  Dibandingkan dengan alat komunikasi yang “branded” seperti yang digunakan oleh CB dan 2 meteran, 100/cepe meter lebih menantang , termasuk tantangan bagaimana terhindar dari sweeping ! (razia)

endfedrandlongwirePemancar (TX) yang digunakan semuanya adalah rakitan dan sebagian besar menggunakan tabung radio yang dirangkai bersamaan dengan capasitor , resistor, varco logam dan beberapa lilitan untuk menentukan frekuensi kerja.

Umumnya TX ini terdiri dari Osilator (tabung 6v6,), buffer (tabung 6L6) dan final (tabung 807 atau 813). Komponen utama tabung inilah yang mengharuskan kita hati-hati  karena pesawat pemancar memerlukan voltase tinggi antara 400 sampai 1000 Volt yang dinaikkan oleh trafo step up yang dipesan khusus dari pasar cikapundung.

Frekuensi kerjanya adalah 3 Mhz dengan panjang gelombangnya sekitar 300 : 3 = 100 meter. Dengan menggunakan antenna ¼ lambda maka panjang antenna harus minimal 25 meter.  Itulah sebabnya para anggota komunitas cepe meter sulit menyembunyikan diri dari sweeping (razia) karena di rumahnya terbentang kabel antenna dari depan rumah sampai belakang dengan menggunakan tiang bambu. Beberapa cepener mencoba bereksperimen dengan antene lebih pendek dengan mengulungnya pada pralon, namun hasilnya ngaberebet ke TV tetangga.  Sekali lagi itulah salah satu dinamika bermain di cepe meter. Lucu, menegangkan,….tapi menantang untuk lebih kreatif  !

Sekarang teknologi komunikasi sudah banyak berubah, ekpresi kreativitas tidak lagi digelontorkan di cepe meter, tapi di blog atau pada frekuensi lebih tinggi (VHF) sehingga antenapun tidak perlu dibentang oleh tiang bambu, tapi cukup dengan setengah meter batang alumunium, bahkan hanya disisipkan dibalik casing sebuah handphone…..Namun prinsip kerja pemancar pada dasarnya sama…Itulah sebabnya banyak alumni cepemeter berkiprah di dunia teknologi komunikasi radio frekuensi tinggi seperti HP atau studio radio siaran dan siaran komunitas yang bekerja dengan sistem modulasi frekuensi.

Brik, brik….brik…. sero bit teu ?…….GO HED !!

Baca juga tentang Cepemeter lainnya DISINI

About these ads

About Krisdinar
Praktisi pendidikan dan pengguna alternatif curahan ekpresi dan informasi

77 Responses to Komunitas Breaker 100 meter Era 70-80an

  1. Pingback: Komunitas Breaker 100 meter « Cepemeter.Net

  2. isnuansa says:

    brik brik…
    saya sih belom pernah nyoba ngebrik :)

    Dari Kang Aom :
    wah…sayang…Tapi sekarang kan punya blog yach. asiknya nggak kalah dengan ngebebrik koq

  3. ardianzzz says:

    Brik brig…
    wah sudah lama bgt gak main kesini.. soalnya pas ngedit template tiba-tiba blogrollnya ilang.. sak link linknya.. yaudah… baru skarang bisa ke sini.. langsung tak add aja lagi..

    Dari Kang Aom :
    Wuis…apa kabar…yogja. kirain pensiun muda….he…he…dah lulus toh dik ?

  4. Rian Xavier says:

    belum pernah coba. :mrgreen:

  5. Yari NK says:

    Hahahaha… iya nih jadi inget masa2 ngebreak tahun 80an. Di zaman handphone dan internet gini masih ada ya terutama anak muda yang main ngebreak?? Apa di udara masih ramai ya yang ngebreak?? :D

    dari Kang Aom :
    kayanya udara kita sekarang lebih penuh dengan RF (Radio Frekuensi) dibandingkan tahun 80an…cuma istilahnya aja yang beda kalo dulu ngerik sekarang chating…..atou ngefrenster…he..he….he

  6. yatno says:

    he2 ,jd ingat memory beberapa tahun yg lalu waktu smp,klu kami mengunakan frekuensi dibawah 88mhz dengan modal uang jajan yg kita kumpulkan berhasil menciptakan radiokomunikasi, yang sama dengan 3meteran,he2 yg paling menarik klu ada suara cewek,he2 ampe2 kopda keluar kota,,,,,mantap anak muda,he2, jaman udah berubah ee, skr masih berkecimpung didunia rf dibatam, met berjuang teman2, maju trs indonesia

    Dari Kang Aom :
    Ya…..selamat berjuang juga di Batam…. yi..

  7. iya om saya masi punya perangakat tx tengo berafo yang menguanakan 12by bafer el 84 final 2 12GB7
    maklum untuk menhilangakan stres pulang kantor

    Dari Kang Aom :
    Weis…hebat bisa awet bravo buat anda ! kalo punya saya sempet disimpan bertahun-tahun. Kemudian di dipinjam sama temen, tapi nggak kembali. spesifikasinya : osc : 6v6, buffer 6L6, final double 807.
    Salam buat di zero ….

  8. gandung says:

    amstrong osc pake 6v6, buffer 6L6, final 6146, opendipole antenanya stk25 mod, magrib warmtube, eeeee jam 10 malem kebagian roundtable pertama yg nerimain rd bayang2, terus sibogel paster, ama kang sam QSB curam banget kirain lagi nge DX eeee taunya tetangga di utara bandung, sekarang di 2m ngumpul di sabaraha?…..

    Dari Kang Aom :
    Tahun berapa tuh ??

  9. Lemot_144mhz@yahoo.com says:

    siapa yang masih inget,? radionya diwadahan pake koper osc 6AQ5 finalnya pake 2xPL36

    Dari Kang Aom :
    Wah lupa tuch..siapa ingat ? Coba klik Disini

  10. lemot_144mhz says:

    taon 90 awal kang Aom, masih kelas 3 SMP pertama kopDAR ke Om niko di belakang hotel…… cikawao, kang SAM masih di Biofarma Cisarua Jl.KolMas sekarang di babut cihanjuang, dianterin ama jarum super ke Q-back kang bogel, 91-an ke tasik ketemu ama H.Kosim 813, waktu itu lemot masih kecil ya kang?…..

    Dari kang Aom :
    Iya…lah..masih kecil…Kalo ketemu Kang Niko & Kang Bogel Salam aja….huisan jigana mah….

  11. lemot_144mhz says:

    si esa orang block tahu bilang… “disimpen dimana pudingnya?” saya bilang, ada tinggal 1/2 cup ambil aja sendiri ada di kulkas. malah ngakak ternyata puding na tukanga tabung teh “high voltage regulate power supply”…… ah dasar breaker….

  12. dadangyesus says:

    kang ari mang abung kumaha kabarna terang panginten. dupi dokter tx mas Boyo ayeuna dimana.kapungkur di kecubung

    Dari Kang Aom :
    2 sasih kapengker mah Mang Abung teh katingalina mah jagjag waringkas keneh. Upama mas Boyo mah teu acan kapendak raratan na teh…. cobi suaykeun http://cepemeter.wordpress.com manawi aya raratanna

  13. bakker says:

    Aduuuuuuuh…. si akang..bikin saya melayang ke era 88 an…
    zaman Tenggobravo 12GB7…. masih aya tah tabung dan puding nya di kamar kerja saya……. hayu ah urang serobit keun deui…bari niup niup mike jiga anu kahuruan… pel teh biwir kaseurued mike kondensor…da eta mike awir awiran tara dibulen ku kesing…..belum lagi STK yang di bobok da dicangkok ku transistor tea…

  14. Keke says:

    Manawi masih jumeneng barudak cepean teh?
    ayeuna mah milarian sw-1 teh rada sesah,
    waas ku ngadailna, ceuli didengdek-dengdekkeun,
    bari leungen ngopepang nyerobitkeun. Barang geus ngajuit tuluy naek final……. BriiiiiiiiiiKKKK ! ! ! !

  15. Yudo Widiyanto says:

    Halo…saya Yudo Widiyanto Dari Tabloid KONTAN ada yang bisa dihubungi atau tidak ya. Saya tertarik untuk menulis komunitas radio panggil. siapa yang bisa saya hubungi ya. mohon kirim contak number ke email yudowidiyanto@yahoo.com. Salam Hangat..

  16. Yudo Widiyanto says:

    Halo…saya Yudo Widiyanto Dari Tabloid KONTAN ada anggota radio panggil ada yang bisa diwawancarai atau tidak ya. Saya tertarik untuk menulis komunitas radio panggil di rubrik kami. siapa yang bisa saya hubungi ya. mohon kirim contak number ke email yudowidiyanto@yahoo.com. Salam Hangat..

  17. Kang Aom says:

    Dari Kang Aom :
    Anda bisa kontak ke mang Abung atau Mang Eka…coba anda buka dulu http://cepemeter.wordpress.com. saya akan kirim via emal alamat kontaknya.

  18. DAWALA Tea says:

    Sok atuh rame keun deui ,kumaha daramang nu di seketariat

  19. BL says:

    Ari si kesemek aya keneh

  20. yasmin cihideung says:

    si kesemek nu di batu reok Lembang? aya keneh kang di 2 meteran…..

  21. azis says:

    Ngebrik make 80 meteran …… inget taun 80an. jaman itu kalo mo on air harus tengah malam sampai menjelang subuh, soalnya kalo siang2 takut nyeplet ke TV tetangga. padahal cuma pake dua tabung (6L6 dan 12BW7 kalo ga salah ingat)

  22. Kang Aom says:

    @ Aziz :
    TX tabung memang populer di tahun 70 dan 80an, kemudian tergeser sama kepopuleran CB dan 2 meteran yang jauh lebih praktis. Nyepleteran ke TV tetangga, menurut pengalaman saya dulu, karena frekuensi belum/nggak ngepas dengan panjang antenenya. Misalnya : kalo kita bekerja di frek. 3 MHz maka panjang antenanya 100 m, kalo kita gunakan 1/4 lambda maka panjang antena mestinya 25 meter. kekurangan/kelebihan sedikit biasanya bisa diatasi dengan “VARCO” final….

  23. Nanang says:

    Rekan-rekan yang ingin bernostalgia tentang pemancar 80m Band, dapat dilihat pada web saya diatas…Disana kita sharing pendapat tentang dunia break-brekan 80m band baik yang mode AM atau LSB. Ok

  24. Nanang says:

    Rekan-rekan yang ingin bernostalgia tentang pemancar 80m Band, dapat dilihat pada web saya http://www.nanangbondowoso.wordpress.com. Disana kita sharing pendapat tentang dunia break-brekan 80m band baik yang mode AM atau LSB. Ok

  25. Kang Aom says:

    @ bekker : Rumasa udah tua jadi pikiran melayang flash back wa’as. pernah kasetrum tabung final..kaget TX jatoh…deh

    @ jarumeneng keneh atuh…coba klik : http://ppkr.com

    @ lemot : breaker memang suka aya aya wae tapi lucu

  26. Kang Asoy says:

    Deuh inget jaman 88-89 uy, aya keneh teu nya skemana…
    Brik….brik….brik barasat teh neon, puguh da dina anteneu na make neon 20Watt hehehe asa gagah uy digigireun make radio telesonic ngan edas anteneuna kudu dibentangkeun kana tangkal alpuket…

  27. Mas Anto Lampu Alladin Jak-Bar says:

    CQ….CQ….CQ Calling……
    Saya Mas ANto Lampu Aladin , asli breaker 70-80an , main di Cepek-an, pake 6146B untuk RF Power dan STK-15 utk Modulator, Antena…Wah Model G5RV yang top itu….

    Salam Kangen buat para Cepek-Meteran…..
    Temuin saya di Facebook “Lampu Alladin”
    Mari bernostalgia….

    Salam 73 88
    Mas Anto Lampu Alladin

  28. Mas Anto Lampu Aladin Jak-Bar says:

    CQ….CQ….CQ Calling……
    Saya Mas Anto Lampu Aladin , asli breaker 70-80an , main di Cepek-an, pake 6146B untuk RF Power dan STK-15 utk Modulator, Antena…Wah Model G5RV yang top itu….

    Salam Kangen buat para Cepek-Meteran…..
    Temuin saya di Facebook “Lampu Aladin” atau Search pakai : aladin.lampu@yahoo.com pasti ketemu di Facebook

    Jaman di Bandung dulu teh…saya suka nongkrongin tuch Radio 8Eh-nya Ganeca 10….. sama temen saya Kang Dady Waluyo ….

    Mari bernostalgia….

    Salam 73 88
    Mas Anto Lampu Alladin

  29. Kang Aom says:

    Dari Kang Aom :
    @ Mas Kang Asoy, Mas Anto :
    Makasih kunjungannya…Sekarang teknologi jauh lebih maju untuk komunikasi….jadi 100 meteran udah nggak populer lagi yah ?
    Salam buat keluarga

  30. agustomank says:

    Wah… aku inget dulu tahun 90 an aku ngebrik, tapi aku gak pakai tabung tapi trasistor jangkauan juga jauh gak kalah ma tabung cuma di besarkan amper power suplaynya saja

  31. Kilo Golf Bravo, Cimahi says:

    Hmmm…..100 meter tahun 80′an……
    Osc Collpits 6V6, Buffer 6L6, Final 1625 2x. Antenna long wire & Inverted ‘V’. Modulasi STK15. Receiver Radio Cawang.

    Tahun ’81 ikutan acara riung mumpulung 100 meteran se Bandung raya di Hotel Preanger.

    Tahun ’82 ikutan Hiking 100 meteran se Bandung Raya ke Gn.Tangkuban perahu via jayagiri.

    Sampai sekarang sy masih aktif On Air di 80 meter “KOLONG”.
    Walaupun Sy ada Call sign Orari [YC]…..Tapi amit2 Sy ga pernah main di Band Amatir.
    Terlalu sayang untuk meninggalkan 100 meteran yg telah membesarkan Sy.
    100 meter….Never Ending Stories.
    Sangat Inspiratif dalam kehidupan Sy.

    Hingga Saat ini Sy masih menggunakan dan mengandalkan jurus2 Experimen tahun ’80an.
    Sudah 20 tahun Saya bekerja di perusahaan asing…bahkan Bule sekalipun angkat topi pada saat Sy bekerja dan menggunakan jurus2 Experimen ala tahun ’80an.
    Dipadu dengan Ilmu2 Elektronika akademis, ternyata Ilmu terapan yg didapat dari pengalaman Experimen di 100 meteran…..sungguh luar biasa hasilnya.

    Thanks.
    Agie.A.Suryahadi

  32. Jamal says:

    Di Tanjung Karang juga pernah ada namanya KBPE (Keluarga Pencinta Elektronika) alias komunitas cepek (100) meter. Pada jaman itu lokal Tanjung Karang cukup dikenal. Yang saya ingat dari Bandung Timur Kang YAS (Yengky Alpha Serra).

  33. Mpi (Tenggo Romeo) IT says:

    Seneng kalo cepek m,eteran bisa hidup lagi ya, di kota kami Sumedang cepek meter bener-bener dah engga ada lagi kalaupun orang-orangnya masih tetap berkomunikasi. Salam buat rekan-rekan breaker Bandung, Garut, Bogor, Depok Jakarta, Banten, Malingping, Tanjungkarang, Subang, Indramayu, Majalengka, Cirebon, Pekalongan sampai Sampit Kalimantan, kabari rekan Sumedang kalao ada kegiatan. Trims.

  34. bookgaul says:

    salam kenal, saya jadi teringat tahun 85an, yang mana saya dulu dipanggil si unyil dari sumbar, rasanya kepingin on air lagi tapi sekarang apa masih ada yaaa? slam rekan rekan breaker Palembang ( Infantri ), Surabaya, Bali , Kalimantan Selatan dan Pak Tri joko dari Sungai Pakning Riau dan tidak lupa untuk kang aom trim yaaaaaaaaa

    Dari kang aom :
    Salam kenal kembali….cepemeter memang pernah mengisi masa remaja kita semua yang menantang kreativitas…dan silaturahmi.

  35. Ace Supardianto says:

    asalam kang…
    kang saya kesulitan buat osilator FM ,yang bener brapa lilitan ya… terus supaya bagus ngecunnya harus bagaimana ? sebelumnya saya ucapkan terimakasi wasalam ace…

    Dari Kang Aom :
    Coba kunjungi
    http://nanangbondowoso.wordpress.com

  36. mustofa says:

    saya punya lampu 12gb7,807 masih 80-90% emisi sapa yang membutuhkan? hub Mustofa AF tlp 712399,,081333023860 posisi di Malang

  37. agustomank says:

    mau bikin pemancar fm mampir aja ke blog ku gitu rojer, ganti ngomong …. he he he

  38. indarto says:

    Alhamdulillah…. biar gak ketemu di udara bisa tahu kabar temaan-teman 100 meteran lewat internet

  39. agustomank says:

    kalau mau ketemu teman2 setanah air mampir di blogku…..oce boz…..

  40. Eddy djuanda says:

    Assalamualaikum wr wb…selamat mlm rekan2…kalau baca obrolan kalian semua saya jd terkenang thn 80an saat msh ngebreak di cepean,gimana kbr rekan2,msh banyak yg aktif tdk..??,saya kangen pengin ngebreak lagi tp msh rame nggak rekan2 yg ngebreak di cepe an…,terima kasih. Dari: Eddy djuanda ( Alap2 radio ) cilandak Jakarta Selatan

    Dari Aom :
    Walaikumsalam Kang Edy, Sekarang kita hanya bisa mngenang masa itu…teknologi komunikasi sudah jauh melesat. Teknologi yang dulu pernah jadi media silaturakhmi hanya bisa diceritakan sama anak-anak kita yang mungkin nggak bisa ngebayangin, cara kerja cepe meter. Beberapa orang mungkin masiih menggeluti teknologi “kuno” ini. Teriama kasih kunjungannya Kang Edy…Salam cepemeter…break…brek go head….roger…ganti (ha…ha)

  41. wawan says:

    “Rekanku di Bandung, disini wawan dari baratnya kota jogja selamat malam apakah bisa didengar ??, roger roger !!!. ( aduh klau ingat masa masa itu indah banget)

    Reply :
    CQ…CQ…CQ Rojer..rojer go hed, ganti …ha…ha..ha

  42. ade s ardi says:

    alhamdllah,… saya sangat senang sekali msih ada orang tua yang masih peduli dengan komunitas breaker,… saya jga dulu (1 tahun yg lalu) masih berkicimpung di dunia breaker, namun akhir2 ini tmen2 sdah pada berpaling pada teknologi yg lebih brandit,… kalo bisa walaupun komunitas breaker ini sudah tidak ada tali silaturahim kita tetap terjaga ok! “”

  43. ade s ardi says:

    kalo ada temen2 breaker yang mau kirim e-mail kesini aja ()biar lebih deket lg,… dijoin buat kang ferry di majalengka kalo lg ngeripot saya minta balasannya,.. ganti!

  44. plenthonk says:

    sy masih mencintai radio komunikasi tapi apalah daya radio kujual semua demi hidup…hiks…hiks…semoga…

  45. Ace.S says:

    Saya dari dulu dan sekarang masi hobi radio komonitas ampe ga pernah lupa…cuma sayang radioku disikat Pak polisi..

  46. pudji says:

    wah rasanya kangen juga komunikasi di 100m dan 80m di cepe meter ancemon (ass) di 80m YD 0 ERI dari pasar minggu

    Dari Kang Aom
    Yah kangen sih…cuma sekarang teknologi sudah jaoh lebih canggih….nggak ribed kaya dulu..

  47. pudji says:

    suka duka emang cepe meter pernah juga di angku garnisun, kang aom ga ada temu kangen barudag bandung apa, wawan bandar wts (wanita tukang salak) cililin kemana ya

  48. Aom Kris says:

    @ Pudji : Kalo dah diangkut ke Garnisun Bandung-Cimahi mah…dicurigai jadi provokator….heu…heu

  49. Aries says:

    kang, punya gambar pesawat interkom gak yang dulu ngetren di setiap rumah tahun 90an.. upload dong :)

  50. @ Aries : nggak tuh…

  51. jatipar situmorang says:

    Sayang gue belon sempat ikutanngebrik di cepe’ meter..tapi di zaman 80 meter gua sempat ikut , salam kompak buat semua rekan rekan hoby radio…pekanbaru.

    Reply :
    100an emang gaya komunikasi “seluler” jaman dulu…Sekarang tinggal kenangan. Salam kembali dari Bandung.

  52. RCD RICHAD GAJAH MADA JAK PUS says:

    (kangen ).salam untuk semua lokal bandung .di jkt susah bentang 31 ‘di tambah skr tv 24 jam cerio..

    Reply :

    Ha…ha…sulit yah, lagian kalo ada bentangan antena…rasa-rasa malu ama tetangga

  53. agustomank says:

    Ricard, mana nih dah gak on air lagi dah jadi selebritis ya …. jangan lupa main di blog saya temanmu sendiri di agustomank.wordpress.com trus mo tanya gimana kabar teman2 yg lain dari gajah mada babe bije mana tuh sama anaknya aku lupa namanya dan gak ngeround lagi donk ha ha ha, mang sekarang di gajah mada apa di roxy ???? apa ke depok lagi biar jadi bule depok

  54. agustomank says:

    ricard, nomor hpnya donk kirim di blog saya oce

  55. Herland says:

    Salam buat semua anak 100m ….kompak selalu ….sy Herland dulu di jakarta pusat biasa pakai kolsaen HOTEL ROMIO NENEN ( HRN ) .. sy dlu pakai osilator EL84 baper 6L6 fainal 807×2….

  56. Krisdinar says:

    ha…ha spesifikasi TXnya persis sama dengan punya saya dulu.. mantap !

    Salam buat semua, semoga kita sehat

  57. iman says:

    wah kangen juga sama tmen ngoprek 100 met….call 021 92809137

  58. arie kusuma says:

    temen saya dulu sering pake ini.
    kopi darat dan dapet istri
    mantap banget.
    mempertemukan seorang kekasih.

  59. agustomank says:

    sekarang dah ramai gan, ternyata blogku dan rekan2 telah banyak menghangatkan kembali 80 meter dan cepe meter sapa ya mo nyusul on air lagi, semangat……..

    @ Agustomank : wah selamat deh. Pesawatnya pake transtistor bukan tabung kan ?

  60. Djoko Susetio says:

    Wah inget taun 70, dulu dpt VFO Geloso seneng bgt, nongkrong pak Min, jl Surabaya, trus ke Jl Padang p Haji. Lampu final 807, tuning phi sections ato paralel feed. Antene long wire kasi neon.

    @ Mas Djoko : Iya mas. Teknologi sudah jauh berubah yah ? dan kita pernah terlibat dan berperan dalam perjalanan sejarah teknologi komunikasi..salam buat keluarga.

  61. kang joko kediri says:

    KANG JOKO KEDIRI kalau saya kuatnya pake final D313 bos tp sekarang kgak bisa lg so cari kabel 300ohm sulit apa sana masih ada yg jual bos

  62. Agustomank says:

    Buat yg ingin on air kembali bisa ikut di fb komunitas radio bodol 80 meter

  63. emran tapip says:

    salam breker ….@ jamal tanjung karang….salam kangen ……..gua pengen lagi kayaknya ngebrik….gimana ya caranya….salam kenal tuk semua….

  64. admin says:

    salam 51 88 dari @kapal goyang ,bangkitkan kembali jiwa saling berbagi ciri 100 met nya !!

  65. admin says:

    salam breaker @kapal goyang mau on air e ee varco nya pda karat ga bisa serobit dech

  66. @ admin Kapal Goyang : Ha,,ha,ha…Sekarang tinggal pencet no HP yah ? Varco masuk gudang

  67. admin says:

    ahhh abah bisa aja ,salam kenal ya ! bah

  68. ogienz kids says:

    Break..break…punten pak net ngiring nganostalgia.. Leres kang nuju jamana cepean gek rasa solidaritas dan sosial sudah lebih dulu ada dan deukeut kuayana kopdar tea. Malihanmah, sim kuring nembe pisan kamarina meser tabung 8013 (nuju usum keneh, sanes ayena), torojol breaker ti jakarta nyimpang. Ningali aya tabung acan dipake tos dipenta. Nya kitu tea ari breaker, dipasihken weh..

  69. @ Ogienz Kidz : tah kitu ari barudak cepe mah…Kalo dulu di Bandung banyak yang jual tabung di Pasar Cikapundung. Jdi kalo ada yang minta nggak masalah. Sekarang Pasar elektonik rakitan Cikapundung sudah kosong…..KIT amplifier rakitan pun udah nggak musim lagi. Barang Elektonik tinggal beli yang dah jadi dan canggih. Merakit dan menyolder hanya tinggal kenangan…….jaman dah berubah….

  70. puger says:

    salam buat teman briker aku brik sejak smp kls 2 dulu pakai,671?755.berubah paki npn 1226,ad perkembangan tabung pl700 x4,,807,813,,,sampai skrng masih siaran dulu pakai nama ojik/,mr hasad/ sekarang pakai nama puger,,,semakin sulitnya komponen yang kualitasnya bagus tdak sperti dulu lgi sekarang sdh tdk nyolder lg karena sdh pakai yaesu ft 80 c bekas rongsokan dari kalimantan lumayan jam siar 80 m band lancar..

  71. Agustomank says:

    Kalau sekarang sudah memakai transistor jenis fet, outputnya jauh lebih besar dengan tipe A atau C bisa di lihat di blogku

  72. call sing yD 2 … tidak di perpanjang alias sibuk padahal aku mendapatkan call sing dari pemancar 80 meter atau 100 m ini asik sampai luar jawa tapi sekarang muncul 2 meter band dan all band jadi tidak kreatif apa masih ada yang main disini ya ? masudnya di qrg 100 m salut aku ada komuninatas ini salam dari okto yogya 2 cahnakal di hombrow salam bauat rekan 100m dan 3meki julit masih sugeng tidak matur nuwon

  73. Krisdinar says:

    @Mas Okto : Ya..saya juga dapet callsign di 80m YD1 GNB, karena tidak diperpanjang dan stock nama callsign habis oleh pendaftar baru (waktu itu bomming 2 meteran)…jadi nama callsign saya dialihnamakan oleh pengurus orari ke orang lain.

    Sekarang, teknologi sudah sangat maju, jadi radio SW band juga sudah nggak ada.. Komunikasi jaringan sosial udah pindah ke FB dan Twitter atau yaaa blog kaya gini..he 100 meteran tinggal kenangan seperti halnya piringan hitam….Salam

  74. Memang ngebrik pake pemancar buatan sendiri punya kepuasan dan kenangan yang tak kan terlupakan, saya aktip diera 79 s/d 82 posisi di rusun tanah abang Jakarta Pusat call sign ga resmi saya GI ( golf india ) TX saya waktu itu hanya 2 tingkat osc pake 6v6 dan finalnya pake 6146 antena pake antena horizontal akal2an sendiri pake kabel NGA dililit di paralon maklum tinggal di rusun tapi lumayan buat lokalan sih kalo mau on air nunggu siaran TV abis dulu maklum takut diomelin tetangga ,.. baca artikel ini senyum2 sendiri inget zaman dulu ,…dimana yah temen lokalan saya dulu ,, wiskey cola,.mr groovy,. dll,.. ok cherio 73 88, salam buat semua homebrew mania,……

  75. mbah soerip says:

    betul,saya suka nih artikel..dulu walau hujan hujanan atawa malam malam gak kenal lelah experimen bentang kawat antena…HIDUP KOMUNITAS BREAKER 70-80AN..ILove this momen

  76. wian says:

    Bravo……Radio…Bambu……jadi inget lagi th “85 saya masih ada dan masih utuh tinggal pasang anten….cuma yg diajak ngomong ga ada pd kemana ya, ayo kita hidupkan lagi radio pringnya….salam Wian Cirebon

  77. H. Andi says:

    aku lagi di bikinin perangkat 80meteran pake transistor, sekarang ud mulai banyak tuh yang mengudara d 80 meter.dan harapan sya buat temen2yg msih minat monggo di aktipkan lagi radio sw nya kta ngoblol bareng kaya tahun 70an ok ….. BY Kuntet dari cibubur jakarta timur [samping bumi perkemahan cibubur] salam buat semua

Silahkan Berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: